Rabu, 19 Oktober 2016 22:49 WIB

Jokowi Ingin Pulau Terdepan Jadi Beranda Indonesia

Editor : Eggi Paksha
JAKARTA, Tigapilarnews.com- Presiden Joko Widodo didampingi jajaran Menteri Kabinet Kerja dan Panglima TNI, Jenderal Gatot Nurmantyo, meresmikan tiga bandar udara dan gedung penumpang yang dipusatkan di Miangas, Kabupaten Talaud, Sulawesi Utara, Rabu (19/10/2016).

Ketiga bandara tersebut adalah Miangas di Pulau Miangas, Gedung Penumpang Bandar Udara Tanjung Api Tojo Una-Una di Ampena, dan Gedung Penumpang Bandar Udara Kasiguncu di Poso, Sulawesi Tengah.

Dalam sambutannya, Jokowi menjelaskan bahwa pembangunan pulau terluar sangat strategis untuk pertahanan dan keamanan sekaligus sebagai pintu gerbang dalam negeri maupun luar negeri.

"Miangas sangat dekat dengan negara tetangga kita Filipina. Kita tunjukkan ke negara tetangga, kalau beranda depan Indonesia itu adalah daerah yang kita rawat dengan baik, dibangun, dan patut kita banggakan," katanya.

Selain itu, Jokowi juga mengatakan bahwa dalam era kompetisi saat ini sangat dibutuhkan konektivitas yang mampu menghubungkan pulau-pulau yang ada di Indonesia.

"Kita ingin membangun wilayah Indonesia bukan hanya di Jawa dan Sumatera saja, tapi kita bangun Indonesia dari depan, dari pinggiran, dari perbatasan. Kita ingin menjadikan pulau terdepan jadi beranda Indonesia, bukan lagi sekadar halaman belakang," tegas Jokowi.

Dengan demikian, kata Jokowi, pulau-pulau terdepan seperti Miangas betul-betul diperhatikan dan akan terus dibangun. "Kita memandang Miangas tidak lagi sebagai pulau kecil di antara 17.500 lebih pulau yang dimiliki negara kita, tapi Miangas adalah wajah terdepan Indonesia yang strategis," ujar Jokowi.

Sebagai pulau yang memiliki posisi paling utara dari wilayah Indonesia, jarak dari Miangas ke Filipina hanya 48 mil laut, sedangkan ke Melonguane, ibukota Kabupaten Kepualauan Talaud berjarak 129 mil laut dan ke Manado memiliki jarak 227 mil laut.

Bandara Miangas dibangun pada tahun 2012 dan diresmikan pada tahun 2016. Pulau Miangas yang terletak di wilayah paling utara Indonesia, berbatasan langsung dengan Mindanau Filipina yang berjarak sekitar 92 kilometer.

Bandara Udara Miangas memiliki panjang landasan pacu  1.400 meter dan  dapat didarati pesawat sejenis ATR- 72. Selain itu bandara ini juga dilengkapi runway strip 1.400 meter x 150 meter dan Apron 130 meter x 65 meter yang mampu menampung  tiga unit pesawat dan memiliki gedung terminal seluas 356 m2.(exe/ist)
0 Komentar