Senin, 05 Maret 2018 12:48 WIB

Pelaku Muslim Cyber Army Terkait dengan Saracen

Editor : Eggi Paksha
Direktur Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri, Brigjen M. Fadil Imran. (foto istimewa)

JAKARTA, Tigapilarnews.com- Direktur Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri, Brigjen M. Fadil Imran, mengatakan polisi terus menyelidiki kasus penyebaran isu provokatif, berita bohong (hoax), dan ujaran kebencian lewat media sosial.

Dia mengatakan para pelaku yang telah ditangkap di Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Jawa Timur terhubung satu sama lain. Para pelaku yang tergabung dalam Muslim Cyber Army (MCA) ini juga memiliki kaitan dengan kelompok penyebaran hoax dan hate speech yang sebelumnya sudah diungkap, Saracen.

Dia mengatakan pembentukan opini isu penyerangan ulama ini dilakukan terus-menerus di dunia maya lewat media sosial. Selain itu, isu yang terus diembuskan ialah soal kebangkitan PKI.

"Dari upaya penindakan, kami lakukan analisis sampai penyerangan ulama. Dari klaster Jatim, Jabar, Banten, terlihat bahwa pelakunya ini terhubung satu sama lain. Pelaku-pelaku yang tergabung dalam MCA juga tergabung dengan klaster X, Saracen," ujar Fadil di di gedung Rupatama Mabes Polri, Jl Trunojoyo, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Senin (5/3/2018).

Setidaknya isu ini terus disebarkan hampir selama sebulan. Dari banyaknya isu yang disebarkan, hanya 3 peristiwa penyerangan ulama yang benar-benar terjadi.

Sebelumnya, Kapolri Jenderal Tito Karnavian menyampaikan analisis terkait isu penyerangan ulama. Dari 45 isu penyerangan ulama yang beredar, hanya ada 3 peristiwa yang benar terjadi di lapangan.

"Bahwa ada 3 kejadian, namun menunjukkan grafik peningkatan di medsos. Mulai 2 Februari, isu penganiayaan terhadap ulama itu terus digulirkan, diviralkan sampai dengan 27 Februari. Setelah itu, kemudian grafiknya menurun," ucapnya.

"Ini menunjukkan bahwa pembentukan opini isu penyerangan ulama dilakukan oleh kelompok tertentu di dunia maya, internet, medsos," sambung Fadil.


"Pertama, ada 45 isu penyerangan ulama. Dari 45 itu, hanya 3 yang benar ada peristiwanya. Korbannya adalah ulama, atau pengurus masjid. Di Jawa Timur satu, di Jawa Barat dua," ucap Tito kepada pengurus Persatuan Tarbiyah Islamiyah (Tarbiyah-Perti), di SMK Islam Perti, Jalan Tawakal Raya, Jakarta Barat, Sabtu (3/3) lalu.(exe/ist)


0 Komentar