Jumat, 26 Juni 2020 13:56 WIB

Guardiola Akui City Tak Bisa Samai Hasrat The Reds

Editor : Eggi Paksha
Perayaan suporter Liverpool. (foto istimewa)
JAKARTA, Tigapilarnews.com- Pelatih Manchester City, Pep Guardiola, mengakui timnya gagal mengimbangi dominasi Liverpool yang sukses mengamankan gelar Liga Primer 2019/2020.
 
The Reds -julukan Liverpool- akhirnya memastikan mahkota pertama mereka sejak 1990  berkat kemenangan Chelsea 2-1 atas City di Stamford Bridge, Kamis (25/6/2020) waktu lokal atau Jumat (26/6/2020) dini hari WIB.

Gol Christian Pulisic dan penalti Willian yang tenang menaklukkan pasukan Guardiola di London barat, yang hanya mampu mencetak gol lewat tendangan bebas Kevin De Bruyne. Hasil itu mengantar Pasukan Juergen Klopp bersulang atas kemenangan perdana Liga Primer mereka.

Guardiola mengakui bahwa City tidak bisa menyamai hasrat The Reds musim ini. "Mungkin kami tidak datang dengan gairah yang sama; Liverpool memainkan setiap pertandingan seperti itu adalah kesempatan terakhir yang mereka miliki," ungkap Guardiola dilansir Daily Mail.

“Dan mungkin kami tidak mendapatkan momen itu, terutama momen-momen penting di bagian pertama musim ini. Itu kenyataan, bahwa kami sangat tertinggal." 

“Liverpool konsisten dalam konsistensi penampilan mereka sepanjang musim. Kami kehilangan poin di awal musim, dan Liverpool tidak kehilangan poin."

“Kami harus pulih untuk musim depan, agar lebih konsisten, dan memulihkan poin yang kami lewatkan musim ini," imbuh Guardiola. "Itulah kenyataannya. Dua tahun lalu kami unggul 25 poin dari Liverpool, dan sekarang mereka berada sejauh ini."

“Kami tidak bisa lupa bahwa kami memenangkan dua gelar. Ini adalah kesuksesan luar biasa bagi kami, bagi klub; enam, tujuh, delapan tahun terakhir."

"Jadi kami harus mengambil sedikit perspektif, rendah hati, dan berkata 'tidak sepanjang waktu kami bisa menang'. Kemudian kami harus belajar apa yang perlu diakukan untuk menghindari situasi ini lagi."

City bertandang ke Newcastle United di Piala FA 2019/2020 pada Minggu (28/6/2020), kemudian harus menanggung pengalaman menyakitkan menjamu juara Liverpool di Stadion Etihad pada Kamis, 2 Juli.

Ditanya apakah rasa sakit karena tergelincir sejauh ini di belakang Liverpool musim ini harus membuat City merespons masa depan, Guardiola menjawab: "Ya tentu saja, tapi sekarang kami masih punya lima, enam minggu kompetisi, terutama hari Minggu dengan Piala FA."

“Sangat penting untuk mencapai semifinal Piala FA, mendapatkan kualifikasi untuk Liga Champions, dan setelah itu Liga Champions itu sendiri.

'Saya tidak pernah berpikir' selalu kami bisa menang ', tetapi kami dapat mengatakan, 10 kompetisi terakhir yang kami mainkan sebagai klub kami memenangkan delapan gelar."

“Itu belum pernah terjadi sebelumnya di negara ini. Anda tidak bisa menang sepanjang waktu dan selalu."

“Kami melewatkan satu bek tengah yang penting. Itu adalah masalah besar bagi kami, dan kami tidak menunjukkan konsistensi bahwa kami harus bermain lebih baik."

“Jadi dalam hidup saya, saya tidak pernah berpikir bahwa bisa selalu menang. Apa yang telah kami lakukan dalam tiga musim terakhir ini luar biasa. Dan sangat sulit untuk mempertahankan ini."(bra)

0 Komentar