Kamis, 09 Juli 2020 14:31 WIB

WHO Serukan Adanya Bukti Penyebaran Virus Corona Baru di Udara

Editor : Eggi Paksha
Virus corona. (foto istimewa)

JAKARTA, Tigapilarnews.com- Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengakui adanya bukti yang muncul dari penyebaran virus corona baru di udara.

Hal itu diungkapkan setelah sekelompok ilmuwan mendesak WHO untuk memperbarui panduannya tentang bagaimana penyakit pernapasan menular antarmanusia. "Kami telah berbicara tentang kemungkinan transmisi udara dan transmisi aerosol sebagai salah satu mode transmisi COVID-19," kata Pimpinan Teknis Pandemi COVID-19 WHO Maria Van Kerkhove, seperti dilansir Reuters.


WHO sebelumnya mengatakan, virus yang menyebabkan penyakit pernapasan covid-19 menyebar terutama melalui tetesan kecil yang dikeluarkan dari hidung dan mulut orang yang terinfeksi. Kemudian, virus tersebut dengan cepat tenggelam ke tanah.

Tetapi, dalam sebuah surat terbuka kepada WHO yang diterbitkan dalam jurnal Clinical Infectious Diseases, sebanyak 239 ilmuwan di 32 negara menguraikan bukti yang menunjukkan bahwa partikel virus yang mengambang dapat menginfeksi orang yang menghirupnya.

Hal ini karena partikel-partikel yang dihembuskan yang lebih kecil itu dapat berlama-lama di udara. Oleh karena itu, berdasarkan temuan tersebut, sekelompok ilmuwan tadi mendesak WHO untuk memperbarui panduannya.

"Kami ingin mereka mengakui bukti," ujar Jose Jimenez, seorang ahli kimia di University of Colorado.

"Ini bukan serangan terhadap WHO. Ini adalah debat ilmiah, tetapi kami merasa harus go public karena mereka menolak untuk mendengar bukti setelah banyak percakapan dengan mereka," sambungnya.

Berbicara dalam sebuah briefing pada Selasa (7/7) di Jenewa, Swiss, Benedetta Allegranzi selaku Pimpinan Teknis WHO untuk Pencegahan dan Pengendalian Infeksi memaparkan bukti yang muncul dari penularan virus corona baru melalui udara, tetapi itu tidak definitif.

"Kemungkinan penularan melalui udara dalam pengaturan publik, terutama dalam kondisi yang sangat spesifik, padat, tertutup, pengaturan berventilasi buruk yang telah dijelaskan, tidak dapat dikesampingkan. Namun, bukti perlu dikumpulkan serta ditafsirkan, dan kami terus mendukung ini," papar Allegranzi.

Di sisi lain, Jimenez mengungkapkan, ada pertentangan sengit dalam profesi medis terhadap gagasan transmisi aerosol, dan standar pembuktian telah ditetapkan dengan sangat tinggi. Kekhawatiran utama adalah ketakutan panik.

"Jika orang mendengar udara, petugas layanan kesehatan akan menolak untuk pergi ke rumah sakit atau orang akan membeli semua masker respirator N95 yang sangat protektif dan tidak akan ada yang tersisa untuk negara-negara berkembang," ungkap Jimenez.

Setiap perubahan dalam penilaian WHO terhadap risiko penularan dapat memengaruhi sarannya saat ini untuk menjaga jarak fisik minimal 1 meter. Pemerintah, yang bergantung pada WHO untuk kebijakan panduan, mungkin juga harus menyesuaikan langkah-langkah kesehatan masyarakat yang bertujuan mencegah penyebaran virus.

Kerkhove menambahkan, WHO bakal mempublikasikan ringkasan ilmiah yang merangkum pengetahuan tentang cara penularan virus dalam beberapa hari mendatang.

"Ini tidak hanya mencakup jarak fisik, tapi termasuk penggunaan masker yang sesuai dalam pengaturan tertentu, khususnya di mana Anda tidak dapat menerapkan jarak fisik dan terutama untuk petugas kesehatan," tutup Kerkhove.(ist)


0 Komentar