Senin, 05 Oktober 2020 12:01 WIB

Biasakan Anak untuk Membaca Miliki Banyak Manfaat

Editor : Eggi Paksha
Ilustrasi. (foto istimewa)

JAKARTA, Tigapilarnews.com- Membaca memiliki banyak manfaat, khususnya bagi anak-anak. Sayang, budaya membaca di Indonesia masih sangat rendah.

Dikatakan Eddy Hendry, Head of Early Childhood Education and Development Tanoto Foundation, saat ini belum banyak diterapkan kebiasaan membaca di usia dini. Padahal, membaca adalah salah satu stimulasi untuk memaksimalkan perkembangan otak anak.

Di negara-negara maju, minat baca sudah dimulai jauh sebelum mereka bisa membaca. Hasilnya, anak-anak yang suka membaca tidak memiliki kesulitan ketika bersekolah.  “Kita ingin ada gerakan literasi "Indonesia Cinta Membaca", memastikan agar anak-anak punya kebiasaan membaca usia dini,” kata Eddy dalam "E-Media Workshop" yang diadakan Tanoto Foundation.

Salah satu kegiatan "Indonesia Cinta Membaca" adalah mengadakan kompetisi membaca di mana kegiatan membaca bisa menjadi kebiasaan yang menyenangkan. “Tujuan utama kami adalah ingin setiap anak mencapai potensi penuh belajar mereka dan ini selaras dengan dukungan kami pada pemerintah untuk menekan angka stunting. Bicara stunting, bukan soal gizi saja tapi juga aktifnya pola asuh serta kualitas pengasuhan orangtua dan di sekolah,” jelas Eddy.

Sementara itu Satria Dharma, penggagas Gerakan Literasi Sekolah yang sudah dimulai sejak 2005 dan saat ini menjadi program nasional menambahkan, perlu ada kesadaran akan pentingnya penguasaan literasi membaca sejak dini oleh semua pihak.


“Reading is the heart of education. Anak yang tiap hari sekolah tapi tidak membaca, sebenarnya dia tak mendapat pendidikan. Tidak ada gunanya guru berbicara dan mengajar setiap hari, karena dengan hanya mendengar maka anak-anak tidak mendapat pendidikan,” ujar Satria.

Pada kesempatan terpisah Psikolog Anna Surti Ariani, S.Psi, M.Si atau akrab disapa Nina mengatakan, membaca membuat anak mampu berkonsentrasi. Dengan kemampuan konsentrasi yang lebih baik, maka kemampuan imajinasi anak juga lebih baik.

Terlebih Nina meyakini bahwa buku membuat anak haus pengetahuan. Maka anak yang hobi baca, prestasi akademinya juga akan meningkat. Lewat membaca, akan melatih kosa kata anak maupun struktur pemahaman. Dari buku juga kita bisa belajar memahami perilaku baik dan buruk serta belajar berempati terhadap orang lain.

Orangtua bisa membacakan buku ataupun mendongeng untuk anak. Pendongeng Awam Prakoso memberikan beberapa tips mendongeng. Di antaranya memilih cerita sesuai tema dan usia anak, pahami ceritanya, serta menyiapkan media peraga bila perlu, juga berlatih secukupnya. “Membuka pertunjukan dongeng bisa dengan tebak-tebakan, diselingi lagu-lagu ringan, dan permainan kreatif,” saran Awam.

Saat mendongeng, tidak perlu terburu-buru serta libatkan anak dalam bagian-bagian tertentu, dan boleh berimprovisasi. Tutuplah dongeng dengan tanya jawab tokoh alur, alur cerita, dan lain-lain.(yor)


0 Komentar