Kamis, 11 Februari 2021 14:12 WIB

Beberapa Teori Mengelilingi Sejarah Hari Valentine

Editor : Eggi Paksha
Valentine Day. (foto istimewa)

JAKARTA, Tigapilarnews.com- Setiap tanggal 14 Februari, banyak orang merayakannya sebagai Valentine Day atau lebih dikenal di Indonesia sebagai Hari Kasih Sayang.

Hari yang terbilang spesial ini umumnya dirayakan kalangan anak muda, tapi tak banyak yang tahu sejarah perayaannya. Dilansir dari laman thoughtco.com, Hari St Valentine berakar pada beberapa legenda berbeda yang diceritakan turun-temuru selama berabad-abad.

Salah satu simbol paling awal dari Hari Valentine adalah Cupid, Dewa Cinta Romawi, yang diwakili oleh gambar seorang anak laki-laki dengan busur dan anak panah. Beberapa teori mengelilingi sejarah Hari Valentine.

Sekitar 300 tahun setelah meninggalnya Yesus Kristus, Kaisar Romawi masih menuntut agar setiap orang percaya pada dewa-dewi Romawi. Valentine, seorang pendeta Kristen, telah dijebloskan ke penjara karena ajarannya. Pada 14 Februari, Valentine dipenggal, bukan hanya karena dia seorang Kristen tapi juga karena dia telah melakukan mukjizat. Dia menyembuhkan putri sipir dari kebutaannya.

Malam sebelum dia dieksekusi, Valentine menulis surat perpisahan untuk putri sipir penjara, menandatanganinya "Dari Valentine Anda". Legenda lain memberi tahu kita bahwa Valentine yang sama ini, yang dicintai semua orang, menerima catatan saat berada di sel penjara dari anak-anak dan teman-teman yang merindukannya. 

Valentine versi lainnya adalah seorang uskup Italia yang hidup pada waktu yang sama, tahun 200 M. Dia dipenjara karena diam-diam menikahi pasangan, bertentangan dengan hukum Kaisar Romawi. Beberapa legenda mengatakan dia dibakar di tiang pancang.

Lupercalia


Bangsa Romawi kuno merayakan pesta Lupercalia, festival musim semi, pada 15 Februari. Itu diadakan untuk menghormati seorang Dewi. Para pria muda secara acak memilih nama seorang gadis muda untuk diantar ke pesta. Dengan diperkenalkannya agama Kristen, hari libur pindah ke tanggal 14 Februari.

Umat Kristen datang untuk merayakan 14 Februari sebagai hari suci yang merayakan beberapa martir Kristen awal bernama Valentine.

Memilih Dambaan Hati di Hari Valentine
 

Kebiasaan memilih kekasih pada tanggal ini menyebar ke seluruh Eropa pada Abad Pertengahan, dan kemudian ke koloni Amerika awal. Selama berabad-abad, orang juga percaya bahwa burung menjemput pasangannya pada 14 Februari.

Pada tahun 496 M, Santo Paus Gelasius I mendeklarasikan 14 Februari sebagai Hari Valentine. Meskipun ini bukan hari libur resmi, kebanyakan orang Amerika memperingati hari tersebut.

Terlepas dari beragam versi cerita, Hari St. Valentine sekarang menjadi hari untuk kekasih. Ini adalah hari ketika Anda menunjukkan kepada teman atau orang yang Anda cintai bahwa klain peduli.

Anda mungkin mengirim permen kepada seseorang yang menurut Anda istimewa atau mengirim mawar, bunga cinta. Kebanyakan orang mengirim "valentine", sebuah kartu ucapan yang dinamai sesuai dengan catatan yang diterima St. Valentine di penjara.

Kartu Ucapan
 

Mungkin kartu ucapan pertama, Valentine buatan tangan, muncul di abad ke-16. Pada awal 1800, perusahaan swasta mulai memproduksi kartu secara massal. Awalnya, kartu-kartu ini diwarnai dengan tangan oleh para pekerja pabrik. Pada awal abad ke-20, bahkan kartu bertali pita dan renda mewah dibuat oleh mesin.(mir)


0 Komentar