Jumat, 25 September 2020 13:45 WIB

Mayweather Dinilai Tak akan Rusak Reputasi dengan Hadapi Paul

Editor : Eggi Paksha
Floyd Mayweather jr. (foto istimewa)

JAKARTA, Tigapilarnews.com- Pertarungan Floyd Mayweather jr dengan YouTuber Logan Paul murni akan menjadi laga tinju ekshibisi bagi sang superstar tinju.

Mayweather dikabarkan sedang dalam negosiasi untuk menghadapi Logal Paul, menurut Viddal Riley, seorang petinju dari tim promosi Mayweather. Carl Froch, petinju yang kini menjadi pengamat tinju, yakin juara dunia empat kelas itu tidak mempertimbangkan pertarungan tinju serius melawan Paul, seperti pertarungan ke-50 melawan Conor McGregor dari UFC pada 2017.

"Ini penghasil uang bagi mereka berdua dan, bagi saya, ini bukan tinju profesional yang tepat," kata Froch. "Ini adalah ekshibisi, tetapi orang-orang menikmatinya, dan orang-orang akan ingin menyimak dan menontonnya.’’

"Saya ada di sana untuk pertarungan Mayweather-McGregor dan saya menonton KSI vs Logan Paul, yang menghibur, secara tiba-tiba.’’

"Pertama-tama, saya sangat skeptis, tetapi Anda harus menyadari bahwa tinju juga merupakan bisnis hiburan. Ini tidak akan menjadi tinju karena orang-orang puritan tahu dan menyukai olahraga ini. Tidak akan pernah dianggap serius, tetapi saya bisa lihat sisi hiburannya. "

Mayweather sebelumnya telah menghadapi kickboxer Tenshin Nasukawa dalam pertarungan eksibisi, sementara ia juga tampil di WWE, tetapi Froch menegaskan reputasi tinju tidak akan dirusak oleh pertarungan dengan Paul. "Tidak, dia tak terkalahkan, dia 50-0 dan dia legenda," kata Froch. "Ini Floyd Mayweather dan kami tahu apa yang kami dapatkan dengannya, dia pemain sandiwara,"lanjutnya.

Rekan pakar Sky Sports Johnny Nelson menerima bahwa Mayweather mungkin akan terpikat kembali ke ring dengan hadiah finansial yang ditawarkan. "Floyd Mayweather mungkin akan menghasilkan lebih banyak uang dari ini, daripada profesional aktif mana pun sekarang," kata Nelson. "Saya pikir dia memasuki pasar yang tidak kami kenal, tapi sekali lagi kami memperkenalkan penonton baru ke olahraga kami.''

"Banyak orang ingin melihat Floyd Mayweather. Jelas ini bukan Floyd Mayweather yang dulu, tapi saya rasa ada rasa ingin tahu tentang Floyd yang membawa tinju ke dunia YouTube."

David Haye menghentikan karirnya setelah kekalahannya dalam pertandingan ulang oleh Tony Bellew dan lebih suka melihat Mayweather yang berusia 43 tahun kembali untuk acara showcase, daripada bertarung melawan saingan berbahaya. ''Saya hanya berpikir itu menyenangkan, itu membuat orang berbicara,'' kata Haye Sky Sports.

"Aku tidak keberatan melihat Floyd Mayweather melawan YouTuber. Aku tidak ingin melihat Mayweather melawan seseorang yang masih muda, tak terkalahkan. Kenapa? Apa gunanya? Mereka lebih muda dan lebih segar, dan Mayweather mungkin sedikit melambat. Dia mungkin kalah.''

"Saya ingat Roy Jones. Satu-satunya alasan dia kalah dari petarung yang kalah, adalah karena dia menjadi agak tua. Hal yang sama dengan 'Sugar' Shane Mosley. Dia bahkan akan kalah melawan orang-orang yang bahkan tidak cukup baik untuk menjadi rekan tandingnya saat dia berada di puncaknya.''

"Aku benar-benar tidak suka melihat itu. Aku tidak keberatan melawan Mayweather, selama itu tidak melawan seseorang yang memiliki peluang untuk menang."(ist)


0 Komentar